FANDOM


Stefani Joanne Angelina Germanotta (lahir di New York City, New York, Amerika Serikat, Amerika Serikat, 28 Maret 1986; umur 25 tahun), lebih dikenal dengan nama panggungnya Lady Gaga, adalah seorang penyanyi pop Amerika Serikat. Setelah tampil dalam kancah musik rock di New York bagian Lower East Side pada tahun 2003 dan
Fghj

Nama Lady Gaga Lahir New York, USA Profes Penyanyi, Produser, Penulis Lagu

kemudian mendaftar di New York University, Tisch School of the Arts, ia segera menandatangani kontrak dengan Streamline Records, sebuah anak perusahaan Interscope Records. Selama waktu awal Gaga di Interscope, ia bekerja sebagai penulis lagu untuk artis label sesama dan menarik perhatian artis rekaman Akon, yang mengakui kemampuan vokalnya, dan mengontraknya ke label miliknya sendiri, Kon Live Distribution.

Gaga menjadi terkenal setelah merilis album debutnya The Fame (2008), yang sukses baik secara kritik maupun komersial dan meraih popularitas internasional dengan singel "Just Dance" dan "Poker Face". Album ini mencapai nomor satu di tangga album enam negara, menduduki puncak tangga lagu Billboard Dance/Electronic Albums sekaligus memuncak pada nomor dua di tangga lagu Billboard 200 di Amerika Serikat dan mencapai posisi sepuluh besar di seluruh dunia. Album keduanya, The Fame Monster (2009), kelanjutan dari The Fame, menghasilkan dua singel nomor satu di berbagai negara yaitu "Bad Romance" dan "Telephone", sehingga dia diperbolehkan untuk memulai tur konser global kedua, The Monster Ball Tour, hanya beberapa bulan setelah selesai tur pertama, The Fame Ball Tour. Album studio kedua Born This Way, dirilis pada Mei 2011, menduduki puncak tangga album di seluruh pasar musik utama, setelah kedatangan singel "Born This Way", "Judas", dan "The Edge of Glory"—singel pertama mencapai nomor satu di negara di seluruh dunia dan merupakan penjualan singel tercepat dalam sejarah iTunes, menjual satu juta kopi dalam lima hari.[1] Terinspirasi oleh artis glam rock seperti David Bowie dan Freddie Mercury, serta penyanyi dance-pop seperti Madonna dan Michael Jackson, Gaga juga diketahui dalam kegemarannya di bidang fesyen, dalam penampilan dan dalam video musiknya. Kontribusinya terhadap industri musik telah mengumpulkan banyak prestasi termasuk lima Grammy Awards, serta dua belas nominasi; dua Guinness World Records;[2] dan penjualannya diperkirakan sekitar 64 juta rekaman.[3][4] Billboard memberi gelar padanya "Artis Terbaik pada Tahun 2010",[5] dan peringkat sebagai "Artis Terbaik ke-73 pada Dekade 2000-an".[6] Gaga telah dimasukkan dalam daftar tahunan majalah Time, yaitu Time 100 "orang paling berperngaruh di dunia" serta tercantum di sejumlah daftar tahunan majalah Forbes[7] termasuk "100 selebriti paling berkuasa dan berpengaruh di dunia" dan mencapai nomor satu dalam daftar tahunan "100 selebriti paling berkuasa". Daftar isi [sembunyikan] 1 Kehidupan dan karier 1.1 1986–2004: Kehidupan awal 1.2 2005 - 07: Awal karier 1.3 2008–10: The Fame dan The Fame Monster 1.4 2011–sekarang: Born This Way 2 Keartisan 2.1 Gaya musik dan pengaruh 2.2 Citra Publik 3 Filantrofi 3.1 Pembelaan kaum LGBT 4 Diskografi 5 Penghargaan 6 Tur 7 Lihat juga 8 Referensi 9 Pranala luar [sunting]Kehidupan dan karier

[sunting]1986–2004: Kehidupan awal Lady Gaga lahir dengan nama Stefani Joanne Angelina Germanotta, dari keluarga campuran Italia Amerika, di New York City pada tanggal 28 Maret 1986,[8] sebagai putri sulung Joseph Germanotta, seorang wiraswasta internet, dan Cynthia (née Bissett).[9] Gaga memiliki satu adik, Natali, yang lahir pada tahun 1992.[10] Gaga adalah seorang kidal (pengguna tangan kiri)[11] Ia belajar bermain piano dari umur empat tahun, dan menulis lagu piano pertamanya pada usia 13 tahun dan tampil secara open mike pada umur 14 tahun.[12] Dibesarkan dalam lingkungan Katolik Roma,[13] di Manhattan, Upper West Side setelah keluarga pindah ke sana pada tahun 1993,[14] Gaga masuk ke dalam Convent of the Sacred Heart, sekolah Katolik khusus perempuan di Manhattan, Upper East Side pada umur 11.[15][16] Dikarenakan perbandingan kekayaan antara Upper East dan West Side, Gaga menyesal karena ia tidak berasal dari keluarga yang kaya, dengan menyatakan bahwa orang tuanya "berasal dari keluarga kelas bawah, sehingga kami berjuang untuk semua—ibuku bekerja dari jam delapan pagi sampai delapan malam di luar rumah, dalam bidang telekomunikasi, dan begitu pula ayahku."[17] Ia menggambarkan kehidupan akademiknya di sekolah yang "sangat berbakti, rajin, disiplin", tetapi juga "sedikit tidak aman" seperti yang diujarkannya dalam sebuah wawancara, "Aku terbiasa dijadikan bual-bualan karena terlalu provokatif atau eksentrik, jadi aku mulai tidak nyaman. Aku tidak cocok, dan aku merasa seperti orang aneh."[18][19] Kenalan Gaga membantah bahwa dia tidak cocok di sekolah. "Dia punya kelompok inti teman-teman; dia adalah seorang murid yang baik. Dia menyukai banyak anak laki-laki, tapi mungkin baginya menyanyi No. 1," kenang seorang mantan teman sekelas saat SMA.[20] Sebagai seorang aktris yang penuh hasrat di musikal saat SMA, Gaga pernah berperan sebagai tokoh utama (Adelaide) dalam Guys and Dolls, dan Philia dalam A Funny Thing Happened on the Way to the Forum.[21] Dia juga muncul dalam peran yang sangat kecil sebagai teman sekelas yang nakal dalam serial drama televisi The Sopranos 2001 dalam episode berjudul "The Telltale Moozadell".[22] Pada umur 16, ia mulai menyanyi dan bermain di depan penonton secara live dan berhasil mengikuti audisi untuk bagian dari pertunjukan di New York.[14] Ketika waktunya di Convent of the Sacred Heart berakhir, ibunya mendorongnya untuk melanjutkan ke New York University untuk belajar drama dan penampilan—khususnya Collaborative Arts Project 21 (CAP21), yang merupakan fakultas dari Tisch School of the Arts.[14] Berumur 17, Gaga akhirnya memperoleh kuliah dini dan tinggal di asrama NYU di Jalan No.11. Di sana, ia belajar musik dan mempertajam keahlian penulisan lagu secara esai dan menyusun makalah analitis yang berfokus pada topik-topik seperti seni, agama, isu-isu sosial dan politik.[12][23] Gaga menulis tesis tentang artis pop Spencer Tunick dan Damien Hirst; penelitian yang mempersiapkan dirinya untuk fokus kepada karier masa depannya di "musik, seni, seks, dan selebriti."[24] Gaga merasa bahwa ia lebih kreatif dari beberapa teman-teman sekelasnya. "Sekali Anda belajar bagaimana berpikir tentang seni, Anda bisa mengajar diri sendiri," katanya. Menjadi bagian dari audisi penampilan bergengsi, Gaga mencoba ikut dan lulus audisi sementara pada CAP21, termasuk bagian dari pelanggan restoran yang tidak menaruh curiga pada acara MTV, Boiling Points, sebuah acara lelucon di televisi, yang sedang difilmkan.[25] Bagaimanapun, pada semester kedua tahun kedua, dia menarik diri dari sekolah untuk fokus kepada karier musiknya.[26] Ayahnya setuju untuk membayar sewa apartemennya selama setahun, dengan syarat bahwa dia kembali mendaftar di Tisch jika dia tidak berhasil. "Aku meninggalkan seluruh keluargaku, mencari apartemen termurah yang aku bisa temukan, dan makan kotoran sampai seseorang akan mendengarkan," katanya.[21] [sunting]2005 - 07: Awal karier


Gaga (kanan) tampil dengan Lady Starlight (kiri) saat Lollapalooza 2007 Menetap di sebuah apartemen kecil di Jalan Rivington saat musim panas 2005,[14] Gaga merekam beberapa lagu bersama penyanyi hip-hop Grandmaster Melle Mel untuk buku audio pelengkap buku anak-anak The Portal in the Park karya Cricket Casey.[27] Ia juga merintis Stefani Germanotta Band (SGBand) bersama dengan beberapa temannya dari NYU—gitaris Pia Calvin, bassis Eli Silverman dan drummer Alex Beckham—pada bulan September tahun itu.[21] Band ini memainkan berbagai lagu-lagu: beberapa ditulis sendiri—bersama dengan beberapa rock klasik seperti Led Zeppelin "D'yer Mak'er".[14] Bermain di berbagai bar Lower East Side seperti The Bitter End dan Mercury Lounge, band mengembangkan grup fans kecil dan menarik perhatian produser musik Joe Vulpis. Segera setelah mengatur waktu di studio Vulpis di bawah toko minuman keras New Jersey dalam bulan-bulan berikutnya, SGBand menjual album mini "Words" dan "Red and Blue" di acara musikal sekitar New York, menjadi figur lokal klub-klub di pusat kota Lower East Side.[14] Sedangkan pada puncak karir mereka, SGBand tampil di Songwriters Hall of Fame "New Songwriters Showcase" di The Cutting Room pada bulan Juni 2006 di mana Wendy Starland, penyanyi serta model, muncul sebagai pencari bakat untuk produser musik Rob Fusari yang sedang mencari seorang wanita penyanyi untuk membuat sebuah band baru. Setelah Starland telah menginformasikan Fusari tentang kemampuan Gaga, ia menghubunginya. Pada saat ini, SGBand telah bubar dan Gaga pergi untuk bekerja dengan produser musik di New Jersey di mana ia akan pergi setiap hari untuk bekerja pada lagu yang ia tulis dan menulis materi baru.[14] Saat sedang berkolaborasi, Fusari membandingkan beberapa harmoni vokal dia dengan Freddie Mercury, penyanyi utama dari band Queen. Fusarilah yang juga membantu menciptakan moniker Gaga, setelah lagu Queen "Radio Ga Ga". Gaga dalam proses untuk mencoba datang dengan nama panggung ketika ia menerima pesan teks dari Fusari yang berbunyi "Lady Gaga."[28] Dia menjelaskan, "Setiap hari, ketika Stef datang ke studio, daripada berkata halo, aku akan mulai bernyanyi 'Radio Ga Ga'. Itu adalah lagu pembukaannya. [Lady Gaga] sebenarnya kesalahan kata, saya mengetik 'Radio Ga Ga' dalam teks dan terjadi sebuah autocorrect sehingga entah bagaimana 'Radio' bisa diubah menjadi 'Lady'. Dia mengirim sms kembali, "Itu dia." Setelah hari itu, ia Lady Gaga. [29] Dia seperti, "Jangan pernah panggil aku Stefani lagi."[28] New York Post, bagaimanapun, telah melaporkan bahwa cerita ini tidak benar, dan mengatakan bahwa nama tersebut dihasilkan dari pertemuan pemasaran.[20]


Gaga tampil di "The Bazaar" di Atlanta, Georgia Meskipun hubungan musik antara Fusari dan Gaga tidak berhasil pada awalnya, keduanya segera membentuk perusahaan bernama Tim Lovechild, di mana mereka merekam dan memproduksi lagu elektro-pop dan mengirim lagu kepada beberapa bos industri musik.[14] Joshua Sarubin, yang merupakan kepala A&R di Def Jam Recordings, menanggapi secara positif dan mengajak perusahaan rekaman untuk memberi kesempatan pada penampilan dirinya yang "tidak biasa dan provokatif". Setelah mengadakan perjanjian dengan bosnya Antonio "L.A." Reid, Gaga ditandatangani untuk Def Jam pada September 2006 dengan syarat memiliki album siap dalam sembilan bulan.[14] Namun, ia dikeluarkan oleh label setelah tiga bulan.[30] Dengan perasaan hancur, Gaga kembali ke rumah keluarganya untuk Natal serta mulai mengenal budaya kehidupan malam di Lower East Side. Menjadi terpesona dengan beberapa pertunjukan neo-burlesque, Gaga mulai Go-Go dancing di bar mengenakan pakaian lebih kecil dari bikini. Ia mulai bereksperimen dengan obat-obatan sambil tampil di banyak pertunjukan.[15] "Aku di atas panggung dengan berpakaian thong, dengan ekor kuda di atas pantat yang kupikir telah menutupi silitku, pencahayaan hairspray di atas api, Go-Go dancing kepada Black Sabbath dan menyanyikan lagu-lagu tentang oral seks. Anak-anak akan berteriak dan bersorak dan kemudian kita semua akan pergi minum bir. Ini merepresentasikan kebebasan untukku. Aku pergi ke sebuah sekolah Katolik tetapi berada di bawah tanah New York yang kutemukan sendiri."[24] Ayahnya tidak mengerti alasan di balik kegemarannya pada obat-obatan dan tidak mau menatapnya selama beberapa bulan.[15][29] Pada waktu itu, ia bertemu dengan artis Lady Starlight, yang membantu menciptakan busana dirinya di atas panggung.[31] Starlight menjelaskan bahwa, setelah pertemuan pertama mereka, Gaga ingin tampil dengan lagu-lagu yang dia telah rekam dengan Fusari. Seperti SGBand, pasangan tersebut mulai bermain musik di acara musik dan klub-klub kota seperti Mercury Lounge, The Bitter End, dan Rockwood Music Hall. Sepotong seni penampilan mereka dikenal sebagai "Lady Gaga and Starlight Revue."[32][33] Ditagih sebagai "The Ultimate Pop Rockshow Burlesque", penampilan mereka merupakan penghormatan terhadap berbagai penampilan musik low-fi 1970an.[34][35] Pada bulan Agustus 2007, Gaga dan Starlight diundang untuk bermain di festival musik Lollapalooza Amerika. Acara itu secara kritis diakui, dan penampilan mereka menerima pendapat positif. Setelah pada awalnya ia fokus pada avant-garde elektronik dance, Gaga menemukan ceruk musik ketika dia mulai memasukkan melodi pop dan glam rock David Bowie dan Queen dalam musiknya.[36] Sementara Gaga dan Starlight sibuk tampil, produser Rob Fusari terus bekerja pada lagu yang dia buat dengan Gaga. Fusari mengirim lagu yang diproduksi dengan gaga kepada temannya, produser rekaman eksekutif Vincent Herbert.[37] Herbert dengan cepat menandatangani ke label nya Streamline Records, sebuah jejak Interscope Records, setelah didirikan pada tahun 2007.[38] Dia menganggap Herbert sebagai orang yang menemukan dia, dan menambahkan "Saya benar-benar merasa seperti kita membuat sejarah pop, dan kami akan terus maju."[37] Setelah sudah menjabat sebagai penulis lagu magang di bawah Famous Music Publishing, yang kemudian diakuisisi oleh Sony/ATV Music Publishing, Gaga kemudian mencapai kesepakatan penerbitan musik dengan Sony/ATV.[39] Akibatnya, ia disewa untuk menulis lagu untuk Britney Spears dan artis sesama label New Kids on the Block, Fergie, dan Pussycat Dolls.[39] Sementara Gaga menulis di Interscope, penyanyi-penulis lagu Akon mengenali kemampuan vokalnya ketika dia menyanyikan referensi vokal untuk salah satu trek di studio.[40] Dia kemudian meyakinkan Ketua dan CEO Interscope-Geffen-A&M, Jimmy Iovine untuk membentuk kesepakatan bersama dengan memiliki Gaga serta menandatanganinya ke label miliknya sendiri Kon Live Distribution[30] dan kemudian ia sebut sebagai "pemain waralaba"-nya.[41] Saat hampir tahun 2007, mantan perusahaan manajemennya memperkenalkan dia dengan penulis lagu dan produser RedOne, yang juga dikelola oleh mereka.[42] Lagu pertama yang diproduksinya bersama dengan RedOne adalah "Boys Boys Boys",[42] lagu ini terinspirasi dari lagu "Girls, Girls, Girls" karya Mötley Crüe dan lagu "T.N.T." karya AC/DC.[29] Gaga melanjutkan kolaborasinya dengan RedOne di studio rekaman selama satu minggu untuk album debutnya.[39] dan juga bergabung dengan Cherrytree Records, sebuah jejak Interscope yang didirikan oleh produser dan penulis lagu Martin Kierszenbaum, setelah menulis empat lagu dengan Kierszenbaum termasuk singel "Eh, Eh (Nothing Else I Can Say)".[39] [sunting]2008–10: The Fame dan The Fame Monster


Gaga di 2009 MTV Video Music Awards Pada tahun 2008 Gaga telah pindah ke Los Angeles, bekerja sama dengan label rekaman nya untuk menyelesaikan album debutnya The Fame.[29] Dia menggabungkan genre yang berbeda-beda di album, "dari drum Def Leppard dan tepuk tangan sampai drum metal pada trek urban."[30] The Fame menerima tinjauan positif dari kritikus kontemporer; menurut agregasi tinjauan musik Metacritic, album mengumpulkan skor rata-rata 71/100.[43] Album memuncak di nomor satu di Inggris, Kanada, Austria, Jerman, Swiss dan Irlandia, dan puncak-lima di Australia, Amerika Serikat dan lima belas negara lain.[44][45] Di seluruh dunia, The Fame telah terjual lebih dari empat belas juta kopi.[46] Singel pertamanya "Just Dance" menduduki puncak tangga lagu di enam negara-Australia, Kanada, Belanda, Irlandia, Inggris, dan Amerika Serikat-dan kemudian menerima nominasi Grammy Award untuk Rekaman Dansa Terbaik.[47] Singel berikutnya "Poker Face" adalah keberhasilan yang lebih besar, mencapai nomor satu di hampir semua pasar musik besar di dunia, termasuk Inggris dan Amerika Serikat.[48] Lagu ini memenangkan penghargaan untuk Rekaman Dansa Terbaik di Grammy Awards ke-52, dan juga nominasi untuk Lagu Terbaik Tahun Ini dan Rekaman Terbaik Tahun Ini. The Fame dinominasikan untuk Album Terbaik Tahun Ini; album memenangkan Album Elektronik/Dansa Terbaik.[49] Meskipun tur konser pertamanya terjadi sebagai pembuka untuk sesama grup pop Interscope, reformasi New Kids on the Block,[50] ia akhirnya memulai tur konser di seluruh dunia sendiri, The Fame Ball Tour, yang secara kritis dihargai dan dimulai pada Maret 2009; berakhir pada bulan September tahun itu.[51] Pada majalah edisi tahunan "Hot 100" Rolling Stone Mei 2009, sampul menampilkan Gaga setengah telanjang hanya mengenakan gelembung plastik yang ditempatkan secara strategis.[52][53] Dalam edisi majalah tersebut ia mengatakan bahwa sementara ia memulai karier di adegan klub New York, ia terlibat asmara dengan heavy metal drummer. Ia menggambarkan hubungan mereka dan putusnya hubungan mereka, ia mengatakan, "aku Sandy-nya, dan ia Danny [dari film Grease]-ku, dan aku baru saja putus." Dia kemudian menjadi inspirasi di balik beberapa lagu di The Fame.[53] Dia dinominasikan untuk total sembilan penghargaan pada 2009 MTV Video Music Awards, memenangkan penghargaan untuk Artis Baru Terbaik, sementara singel "Paparazzi" menang dua penghargaan untuk Pengarahan Seni Terbaik dan Efek Spesial Terbaik.[54] Pada bulan Oktober Gaga menerima penghargaan majalah Billboard sebagai "Bintang Baru Tahun 2009".[55] Dia menghadiri "Makan Malam Nasional" Human Rights Campaign di bulan yang sama, sebelum ikut berbaris di National Equality March untuk perlindungan yang sama kepada orang-orang LGBT dalam semua hal yang diatur oleh hukum sipil Amerika Serikat di Washington, D.C.[56][57]


Gaga tampil pada tahun 2010 di The Monster Ball Tour Ditulis selama 2008-09, The Fame Monster, koleksi delapan lagu, dirilis pada bulan November 2009. Setiap lagu, berurusan dengan sisi gelap dari ketenaran dan pengalaman pribadi saat ia berkeliling dunia, diungkapkan melalui metafora monster. Singel pertamanya "Bad Romance" menduduki puncak tangga lagu di delapan belas negara, sementara mencapai puncak-dua di Amerika Serikat, Australia dan Selandia Baru.[58][59] Di AS, Gaga menjadi artis pertama dalam sejarah digital untuk memiliki tiga singel (bersama dengan "Just Dance" dan "Poker Face") untuk melampaui empat juta penjualan digital.[60][61] Lagu ini memenangkan Grammy untuk Penampilan Vokal Wanita Pop Terbaik sementara video musik yang menyertainya memenangkan Video Durasi Pendek Terbaik.[62] Singel kedua album tersebut "Telephone", yang menampilkan penyanyi Beyonce, dinominasikan untuk Grammy Award untuk Kolaborasi Pop dengan Vokal Terbaik dan menjadi singel nomor satu Gaga yang keempat di Inggris[63] sementara video musiknya, walaupun kontroversial, mendapat sambutan yang lebih positif dari kritikus kontemporer: memuji dia untuk "musikalitas dan kecakapan memainkan pertunjukan Michael Jackson dan seksualitas kuat serta naluri provokatif Madonna."[64] Singel berikutnya "Alejandro" Gaga dipasangkan dengan fotografer fashion Steven Klein untuk video musik dan seperti biasanya kontroversial—kritikus memuji ide dan alam gelap video tersebut,[65] tetapi Liga Katolik Amerika Serikat menyerang gaga untuk dugaan penggunaan blasphemy (simbol penghujatan agama).[66] Meskipun kontroversi seputar video musiknya, video membuat Gaga artis pertama untuk mendapatkan lebih dari satu miliar tontonan pada situs Youtube.[67] Secara musikal, The Fame Monster juga telah menerima kesuksesan berlimpah. Menyamai dengan jumlah nominasi Grammy album debutnya, The Fame Monster mengumpulkan total 6 nominasi. Di antara 6 nominasi, album memenangkan Album Vokal Pop Tebaik dan mendapatkan gelar nominasi kedua berturut-turut untuk Album Terbaik Tahun Ini.[68][69] Keberhasilan album Gaga diperbolehkan untuk memulai konser tur dunia kedua, The Monster Ball Tour, hanya beberapa minggu setelah rilis The Fame Monster dan bulan setelah menyelesaikan The Fame Ball Tour.[70] Setelah menyelesaikan tur pada Mei 2011, secara kritis diakui[71][72] dan secara komersial tercapai[73] tur berlari selama lebih dari satu setengah tahun dan, menurut Billboard, menghasilkan 227.400.000 dolar Amerika, menjadikannya salah satu "tur konser berpendapatan tertinggi sepanjang masa" dan "tur konser berpendapatan tertinggi untuk artis baru".[74] Selain itu, Gaga telah menampilkan lagu-lagu lain dari album di acara-acara internasional seperti Royal Variety Performance 2009 di mana dia menyanyikan "Speechless", sebuah power ballad, di hadapan Ratu Elizabeth II;[75] Grammy Awards ke-52 di mana pembukaan terdiri dari lagu "Poker Face" dan duet piano "Speechless" serta medley "Your Song" dengan Elton John;[76] dan 2010 Brit Awards di mana penampilan dari rendisi akustik "Telephone" diikuti dengan "Dance in the Dark" didedikasikan untuk perancang busana dan teman dekat Gaga, Alexander McQueen,[77][78] Antusias membawa kembali Polaroid dan "menggabungkannya dengan era digital", Gaga dinamai sebagai Chief Creative Officer pada lini produk pencitraan untuk perusahaan optik internasional pada Januari 2010 dengan maksud untuk menciptakan fashion, teknologi dan produk fotografi.[79] Tim produksinya, Mermaid Music LLC, digugat pada Maret 2010 oleh Rob Fusari, mengklaim bahwa ia berhak mendapat bagian 20% dari pendapatannya. Pengacara Gaga, Charles Ortner, menggambarkan perjanjian dengan Fusari sebagai "haram" dan menolak berkomentar;[80] lima bulan kemudian, Mahkamah Agung New York menolak kedua gugatan dan mengajukan banding dengan Gaga.[81] Pada bulan April, nama Gaga masuk dalam salah satu dari 100 orang baling beperngaruh tahun 2010 majalah Time.[82] Sementara memberikan wawancara kepada The Times, Gaga mengatakan memiliki lupus eritematosus sistemik, biasanya disebut sebagai lupus, yang merupakan penyakit jaringan ikat.[83] Dia kemudian dikonfirmasi oleh Larry King bahwa dia tidak memiliki lupus tetapi "hasilnya sebatas positif";[84] dengan pembawa acara televisi, Gaga juga mengungkapkan bahwa dia berada di antara beberapa artis yang akan membuka untuk Michael Jackson This Is It Tour di O2 Arena London. "Saya sebenarnya diminta untuk membuka tur Michael," katanya. "Kami akan terbuka untuknya di O2 dan kami bekerja untuk membuat itu terjadi." Dia menambahkan: "Saya percaya ada beberapa pembicaraan tentang kita, banyak dari pembuka, melakukan duet dengan Michael di panggung."[85] Pada bulan November 2010, satu bulan setelah penyanyi melaporkan ketakutan pembunuhan,[86] perintah penahanan dikeluarkan kepada seorang warga Rusia, Anastasia Obukhova, yang telah mengancam akan menembak dirinya di kepala.[87] [sunting]2011–sekarang: Born This Way


Gaga menampilkan lagu dari Born This Way di 2011 MuchMusic Video Awards Album studio kedua dan rilisan utama ketiga Gaga Born This Way dirilis pada 23 Mei 2011. Dia mengumumkan judul album saat pidato penerimaannya untuk Video Terbaik Tahun Ini pada 2010 MTV Video Music Awards.[88] Digambarkan seperti "perkawinan musik elektronik dengan besar [...] dengan metal atau rock 'n' roll, pop, gaya melodi antemik dengan cengkok dansa yang menggebu-gebu" dan disebut sebagai album "tentang apa apa yang terjadi pada kita di malam hari dan apa yang membuat kita takut",[89] Dia menyatakan, "Itu datang begitu cepat. aku telah bekerja pada [album] selama berbulan-bulan, dan aku merasa sangat kuat sehingga selesai sekarang. Beberapa artis waktu bertahun-tahun. Aku tidak. Aku menulis musik setiap hari."[90] Memberi rasa suka Born This Way untuk "anak-anak nakal yang nantinya akan ke gereja" yang "bersenang-senang pada tingkat tinggi",[91] Gaga mendeskripsikan musik barunya sebagai "sesuatu yang jauh lebih dalam dari wig atau lipstik atau baju daging" dan setelah mendengar hal itu, Akon mengatakan bahwa Gaga akan membawa musik ke "tingkat berikutnya."[92] Kedatangannya diikuti pelepasan singel pertamanya pada tanggal 11 Februari, 2011,[93] yang ditampilkan live untuk pertama kalinya di Grammy Awards ke-53 dua hari setelah rilis. Lagu ini memulai debutnya di atas Billboard Hot 100, menjadi lagu debut nomor satu ke-19 dan lagu nomor satu ke-1000 dalam sejarah tangga lagu.[94] Dua singel lain, "Judas"[95] dan "The Edge of Glory" ikut dirilis,[96][97][98] Judas dikritik untuk referensi untuk karakter Yudas dalam Alkitab, Yesus Kristus dan Maria Magdalena.[99] Keduanya dirilis sebelum album, dan keduanya masuk dalam sepuluh besar pasar musik utama. Setelah dirilis, Born This Way terjual 1.108.000 kopi dalam minggu pertama di Amerika Serikat, memulai debutnya di puncak Billboard 200, dan memuncak pada tangga album 10 negara lain.[100] Meminjamkan vokal di tempat lain, Gaga dipasangkan dengan Elton John untuk merekam duet asli untuk fitur film animasi Gnomeo & Juliet. Lagu, berjudul "Hello, Hello", dirilis pada 11 Februari 2011, tanpa vokal Gaga. Versi duet ini hanya ditampilkan dalam film.[101][102] Dia melakukan pekerjaannya sebagai kolumnis fashion untuk V, di mana dia menulis tentang proses kreatif, belajar tentang dunia budaya pop, dan kemampuannya untuk menyetel ke evolusi budaya pop.[103] Pada Juni sampai Juli 2011, Gaga melakukan konser gratis di beberapa negara Asia yaitu Jepang, Taiwan, dan Singapura untuk mempromosikan Born This Way.[104] Taiwan bahkan mendeskripsikan 3 Juli 2011 sebagai "Hari Lady Gaga".[105] Gaga juga datang ke Sydney, Australia untuk melakukan konser gratis lainnya seperti yang ia konfirmasi di The Kyle & Jackie O Show, yang bertempat di Sydney Town Hall.[106][107] Dia melanjutkan usaha keras musikalnya, merilis "Yoü and I" sebagai singel keempat dari Born This Way, termasuk juga merekam lagu-lagu dengan artis-artis veteran seperti Cher dan Tony Bennett.[108] Lagu yang direkam dengan Bennet adalah sebuah versi jazz dari "The Lady Is a Tramp",[109] sedangkan Gaga mendeskripsikan duetnya dengan Cher sebagai trek "besar-besaran" dan "indah", yang dia "telah tulis pada sepanjang waktu dulu, dan aku tidak pernah memasukkan ke dalam album milikku untuk, tanpa alasan."[110] Pada edisi 2012 dari Guinness World Records, Gaga masuk daftar untuk Pengikut Terbanyak di Twitter, dengan lebih dari 13 juta pengikut, dan singel 2008 miliknya "Poker Face" masuk daftar untuk Minggu Terlama di U.S. Digital Hot Songs, dengan lama 83 minggu.[111] Ditanyai tentang rencana tur berikutnya "The Born This Way Ball Tour", Gaga mengkonfirmasi melalui akun twitter bahwa tur berikutnya akan menuju Indonesia, Amerika Latin, dan India.[112] [sunting]Keartisan

[sunting]Gaya musik dan pengaruh Gaga sangat dipengaruhi oleh artis glam rock seperti David Bowie dan Freddie Mercury dari band Queen, serta artis dance-pop seperti Madonna dan Michael Jackson.[30][113] Lagu Queen "Radio Ga Ga" menginspirasi nama panggungnya, "Lady Gaga".[20][114] Dia berkomentar: "Saya memuja Freddie Mercury dan Queen yang telah mempunyai hit "Radio Gaga". Itulah mengapa saya mencintai nama tersebut [...] Freddie sangat unik—salah satu tokoh terbesar di sejarah musik pop."[113] Gaga juga sering dibanding-bandingkan dengan Madonna. Ia sendiri menyatakan bahwa "tidak ada seorang pun penggemar Madonna yang lebih memuja dan mencitainya melebihi saya. Saya adalah penggemar terbesarnya, baik secara pribadi dan profesional."[115] Penyanyi lain yang juga menginspirasi Gaga di antaranya adalah Whitney Houston, Britney Spears, Grace Jones dan vokalis Blondie Debbie Harry.[116] Dalam sebuah wawancara dengan Yahoo! Singapura, saat ia menjawab banyak pertanyaan dari media, dia menyatakan Cyndi Lauper adalah seseorang yang ia kagumi, dan dia menyatakan ia merupakan alasan albumnya, Born This Way, lebih berjenis musik rock. Dia juga mengatakan ia ingin album menjadi milik para fans, karena mereka bereaksi lebih kuat saat mendengar lagu rock dibanding pop, dan akhirnya menjadi alasan ia memberi elemen rock pada album.[117]


Gaga memakai sebuah gaun gelembung saat tampil di The Fame Ball Tour Gaga memiliki rentang vokal contralto.[118] Vokalnya sering menarik perbandingan dengan orang-orang seperti Madonna dan Gwen Stefani, sedangkan struktur musiknya dikatakan masuk kedalam echo pop klasik 1980-an dan Europop 1990-an.[119] Ketika meninjau album debutnya The Fame, The Sunday Times menyatakan "dalam menggabungkan musik, fashion, seni dan teknologi, [Gaga] membangkitkan Madonna, 'Hollaback Girl' dari Gwen Stefani, Kylie Minogue saat 2001 atau Grace Jone sekarang."[120] Demikian pula, kritikus The Boston Globe Sarah Rodman berkomentar bahwa ia menarik "inspirasi jelas dari Madonna Gwen Stefani... di gaya kekanakakan [nya], yang membedakan hanya pipa kokoh dan baju gelembungnya."[121] Meskipun lirik nya dikatakan kurangnya rangsangan intelektual,[122] "[dia] mencoba membuat Anda bergerak dan grooving pada kecepatan yang sangat cepat." Kritikus musik Simon Reynolds menulis bahwa "Segala sesuatu tentang Gaga datang dari genre electroclash, kecuali musik, yang tidak terlalu 1980-an, hanya ruthlessly catchy naughties pop glazed dengan Auto-Tune dan pondasinya dengan ketukan R&B.[123] Gaga telah mengidentifikasi fashion sebagai pengaruh besar.[15][26] Ia menganggap Donatella Versace sebagai idolanya.[15] Gaga memiliki produksi sendiri tim kreatif disebut Haus of Gaga, yang ia tangani secara pribadi. Tim menciptakan banyak pakaian, perlengkapan panggung, dan tata rambut.[124] Cintanya kepada fashion datang dari ibunya, yang menurutnya "selalu menjaganya dengan sangat baik dan tetap indah."[9] "Ketika aku sedang menulis musik, aku sedang berpikir tentang pakaian yang ingin kupakai di atas panggung. Ini semua tentang segala sesuatu yang sama—seni pertunjukan, seni pop, fashion. Bagiku, itu semua datang bersama-sama dan menjadi sebuah cerita nyata yang akan membawa banyak fans berat. Aku ingin membawa kembali mereka. Aku ingin citra yang akan begitu kuat sehingga fans akan ingin memakan, merasakan dan menjilati setiap bagian dari kita."[26] The Global Language Monitor menamai "Lady Gaga" sebagai Top Fashion Buzzword dengan merek dagang pakaiannya "tanpa celana" datang pada No. 3.[125] Entertainment Weekly menempatkan pakaian-nya pada daftar akhir dekade "terbaik", berkata, "Apakah itu gaun yang terbuat dari boneka muppet atau gelembung yang ditempatkan secara strategis, Gaga membawa seni pertunjukan ansambel ke pertunjukan mainstream."[126] [sunting]Citra Publik


Gaga, baik diakui untuk ketidakbiasaannya, selama pertunjukan "darah muncrat" dalam The Monster Ball Tour Dalam kritik dari musik, fashion dan persona Gaga hasilnya berbeda-beda. Statusnya sebagai panutan, perintis dan fashion ikon dengan bergantian ditegaskan dan dibantah.[127][128][129][130] Album-album Gaga telah menerima ulasan sebagian besar positif,[43] dengan kritikus menunjuk gaya uniknya di musik pop, kebutuhannya untuk gerakan baru dalam budaya populer, perhatian Gaga membawa isu-isu sosial yang penting, dan sifat inheren subyektif seninya.[131][132][133] Perannya sebagai pendorong harga diri untuk para penggemarnya juga terpuji, seperti perannya dalam membawa napas kehidupan ke dalam industri fashion.[134] Pertunjukannya digambarkan sebagai sesuatu yang "sangat menghibur dan inovatif"; khususnya, penampilan darah muncrat dari "Paparazzi" pada 2009 MTV Video Music Awards digambarkan sebagai "eye-popping" oleh MTV.[135] Ia melanjutkan tema "darah muncrat" di The Monster Ball Tour, di mana ia mengenakan korset kulit dan "diserang" oleh penari berpakaian hitam yang menggerogoti tenggorokannya, menyebabkan "darah" untuk menyembur ke dadanya, setelah itu ia berbaring "sekarat" dalam genangan darah. Adegan tersebut saat pertunjukan di Manchester, Inggris, memicu protes dari kelompok keluarga dan penggemar pasca tragedi lokal, di mana seorang sopir taksi telah membunuh 12 orang.[136] "Apa yang terjadi di Bradford sangat segar dalam pikiran orang dan mengingat semua kekerasan yang terjadi di Cumbria hanya beberapa jam sebelumnya, itu sangat sensitif." kata Lynn Costello Mothers terhadap pembunuhan tersebut.[137] Chris Rock kemudian membela flamboyannya, berperilaku provokatif. "Yah, dia Lady Gaga," katanya. "Dia bukan 'Lady Bertingkah Seperti Keinginanmu.' Apakah Anda ingin perilaku besar dari seseorang bernama Gaga? Apakah itu yang anda harapkan?"[138] Dia kemudian kembali ke 2010 MTV Video Music Awards mengenakan gaun dilengkapi dengan sepatu, tas dan topi-masing-masing dibuat dari daging dari hewan mati.[139] Gaunnya, dinamai Majalah Time sebagai "Pernyataan Fashion tahun 2010:,[140] dan lebih dikenal luas sebagai "pakaian daging", dirancang oleh desainer Argentina Franc Fernandez dan menerima pendapat berbeda—membangkitkan perhatian media di seluruh dunia tapi menyerukan kemarahan hak-hak hewan oraganisasi PETA.[141] Gaga, bagaimanapun, kemudian membantah maksud gaun untuk menyebabkan rasa tidak hormat kepada orang atau organisasi dan berharap agar gaun ditafsirkan sebagai pernyataan hak asasi manusia dengan fokus pada orang-orang di masyarakat LGBT.[142] Bertentangan dengan gaya anehnya, New York Post menggambarkan tampilan awalnya sebagai seperti "pengungsi dari Jersey Shore" dengan "rambut hitam besar, riasan mata berat dan ketat, dan pakaian terbuka."[20] Gaga berambut cokelat alami, dia menyemir rambutnya kuning karena ia sering dikelirui sebagai Amy Winehouse.[9] Dia sering menyebut fansnya sebagai "little monsters" dan dalam sebuah dedikasi, dia memiliki tato pada "lengan yang memegang mic[rophone]."[143] Ia memiliki enam tato lainnya, di antaranya sebuah simbol perdamaian, yang terinspirasi oleh John Lennon, yang dia nyatakan sebagai pahlawan-nya,[114] dan tulisan Jerman melingkar pada lengan kirinya mengutip penyair Rainer Maria Rilke, filsuf favoritnya, berkomentar bahwa "filsafat kesendirian"nya berbicara kepadanya.[144] Menjelang akhir tahun 2008, perbandingan dibuat antara fashon dari Gaga dan artis rekaman Christina Aguilera yang mencatat kesamaan dalam gaya mereka, rambut, dan make-up.[15] Aguilera menyatakan bahwa dia "benar-benar tidak menyadari [Gaga]" dan "tidak tahu apakah itu [adalah] seorang pria atau wanita."[15] Gaga merilis sebuah pernyataan di mana ia menyambut perbandingan karena perhatian memberikan publisitas yang berguna, mengatakan, "Dia seperti seorang bintang besar dan jika sesuatu aku harus mengirim bunga, karena banyak orang di Amerika tidak tahu siapa aku sampai semuanya terjadi. Itu benar-benar menempatkan saya pada peta dalam suatu cara."[145][146] Ketika diwawancarai oleh Barbara Walters untuk daftar tahunan ABC News khusus 10 Orang paling menarik tahun 2009, Gaga menepis klaim bahwa dia interseks sebagai legenda musik urban. Menanggapi pertanyaan tentang masalah ini, dia menyatakan, "Pada awalnya sangat aneh dan setiap orang agak berkata, "Itu benar-benar cukup cerita!." Tapi dalam arti, saya menggambarkan diri saya dalam cara yang sangat androgini, dan saya mencintai androgini."[147] Selain pernyataan Aguilera, perbandingan berlanjut ke 2010 ketika Aguilera merilis video musik dari singel "Not Myself Tonight". Kritik mencatat kesamaan antara lagu dan video musik yang menemaninya dengan video gaga untuk "Bad Romance".[148] Ada juga perbandingan serupa yang dibuat antara gaya Gaga dan ikon fashion Dale Bozzio dari band Missing Persons. Beberapa menganggap agar gambar respektif pada pakaian mereka menjadi mencolok meskipun penggemar Missing Persons mencatat bahwa Bozzio telah memelopori tampilan lebih dari tiga puluh tahun sebelumnya.[149] Dalam sebuah wawancara dengan majalah Harper's Bazaar yang diterbitkan pada Mei 2011, Gaga membahas penampilan terakhir seperti pegunungan-tanduk pada tulang pipi, pelipis, dan bahu. Ketika ditanya tentang make up yang diperlukan untuk melekatkan prostetik, dia menjawab, "Mereka bukan prostetik, mereka tulang-tulangku." Dia juga mengklarifikasi bahwa mereka bukan hasil operasi plastik, percaya operasi tersebut hanya menjadi produk sampingan ketenaran modern—diinduksi ketidakamanan dan dia tidak berlangganan. Lebih lanjut diselidiki oleh pewawancara, dia menyatakan bahwa mereka adalah representasi artistik bagi inspirasi cahaya batinnya, bagian dari "sepotong kinerja" yang merupakan persona musiknya, sebuah keniscayaan menjadi siapa dirinya sekarang.[150] Dalam sebuah pandangan pengaruh Lady Gaga pada budaya modern dan ketenaran global, sosiolog Mathieu Deflem dari University of South Carolina sejak musim semi tahun 2011 menyelenggarakan kursus berjudul "Lady Gaga and the Sociology of the Fame"[151] dengan tujuan mengurai "dimensi sosiologis yang relevan dari ketenaran Lady Gaga sehubungan dengan musiknya, video, fashion, dan upaya seni lainnya."[152] Pemanggilan Gaga terhadap penggemarnya sebagai "Little Monsters" telah mengilhami kritik, karena sifatnya yang sangat komersial baik dari musik dan citranya.[128] Untuk beberapa orang, dikotomi ini bertentangan dengan konsep kebudayaan luar. Menulis untuk The Guardian, Kitty Empire berpendapat bahwa dikotomi "... memungkinkan pengunjung untuk memiliki pengalaman transgresif tanpa dituntut untuk berpikir. Pada intinya [penampilannya], mungkin, merupakan gagasan bahwa Gaga menjadi satu dengan orang-orang aneh dan orang-orang buangan. Monster Ball adalah di mana kita semua bisa bebas. Ini omong kosong keterlaluan, sebagai cara orang membeli musik Gaga yang secara komersial sangat licik. Tapi Gaga sepertinya tulus."[153] Camille Paglia menulis cerita sampul "Lady Gaga and the death of sex" (Lady Gaga dan kematian seks) pada tanggal 12 September 2010, di The Sunday Times di mana ia menegaskan bahwa Gaga "lebih seperti pencuri identitas daripida sebuah perusak tabu erotis, sebuah produk manufaktur utama yang mengaku menyanyi untuk orang-orang aneh, para memberontak dan orang-orang buangan walaupun ia bukan satupun dari mereka"[154] [sunting]Filantrofi

Selain karir musiknya, Gaga telah meningkatkan repertoar sebagai seorang dermawan yang telah memberikan kontribusi untuk berbagai kegiatan amal dan karya kemanusiaan. Meskipun menolak undangan untuk merekam sebuah lagu sumbangan,[155] Gaga menggelar konser The Monster Ball Tour setelah Gempa Haiti 2010 dan didedikasikan untuk dana bantuan rekontruksi negara. Konser ini, diadakan di Radio City Music Hall, New York, pada 24 Januari 2010, menyumbangkan pendapatan yang diterima untuk dana bantuan sementara, di samping itu, semua keuntungan dari penjualan produk di toko online resmi Gaga pada hari yang sama disumbangkan. Gaga mengumumkan bahwa perkiraan total sebesar $500.000 dikumpulkan untuk dana tersebut.[156] Beberapa jam setelah gempa bumi dan Tsunami Tohoku 2011 melanda Jepang pada 11 Maret 2011, Gaga mentweet sebuah pesan dan tautan untuk Japan Prayer Bracelet (Gelang Pendoa Jepang). Dengan perusahaan, ia merancang gelang, dengan semua pendapatan penjualan akan diberikan kepada Jepang.[157] Gelang mengangkat $1,5 juta (per 29 Maret 2011).[158] Tampil di acara amal MTV Jepang pada 25 Juni 2011 di Makuhari Messe, Gaga muncul di acara bantuan Palang Merah Jepang yang membantu korban menderita pasca gempa dan tsunami.[159] Namun, pengacara Alyson Oliver mengajukan gugatan terhadap Gaga di Detroit pada Juni 2011, mencatat bahwa pajak penjualan dan biaya pengiriman tambahan sebesar $3,99 ditambahkan ke harga gelang. Dia juga percaya bahwa tidak semua hasil dari gelang akan pergi ke upaya bantuan, menuntut akuntansi publik kampanye dan pengembalian uang bagi orang-orang yang telah membeli gelang. Namun, juru bicara Gaga menyatakan gugatan "tidak dapat dipercaya" dan "menyesatkan". Gaga juga memberikan kontribusi dalam perang melawan HIV dan AIDS dengan fokus pada mendidik perempuan muda tentang risiko penyakit. Bekerja sama dengan Cyndi Lauper, Gaga bergabung dengan MAC Cosmetics untuk meluncurkan garis lipstik di bawah garis tambahan kosmetik mereka, Viva Glam. Berjudul Viva Glam Gaga dan Viva Glam Cyndi untuk setiap kontributor masing-masing, semua hasil bersih dari garis lipstik disumbangkan kepada kampanye perusahaan kosmetik untuk mencegah HIV dan AIDS di seluruh dunia.[160] Dalam sebuah siaran pers, Gaga menyatakan, "Aku tidak ingin Viva Glam hanya menjadi lipstik yang Anda beli untuk hanya membantu. Aku ingin lipstik ini menjadi pengingat ketika Anda pergi keluar di malam hari untuk menyimpan kondom di dompet Anda tepat di sebelah lipstik Anda."[161] Dengan penampilan dari lagu dua bahasa "Americano" dari album kedua Born This Way (2011), Gaga melompat ke perdebatan seputar SB 1070, undang-undang imigrasi Arizona. Dia perdana lagu untuk pertama kalinya di Guadalajara, Meksiko dan memilih menghentikan The Monster Ball Tour-nya di Meksiko dengan mengatakan kepada pers lokal bahwa dia tidak bisa "berdiri dalam banyak hukum imigrasi yang tidak adil" di Amerika Serikat.[162] [sunting]Pembelaan kaum LGBT


Gaga berpidato di National Equality March, 11 Oktober, 2009 Gaga memiliki banyak atribut keberhasilan awal sebagai artis mainstream untuk penggemar gay-nya dan dianggap sebagai ikon gay.[163] Pada awal karirnya ia kesulitan mendapatkan penyiaran radio, dan menyatakan, "Titik balik bagi saya adalah masyarakat gay. Aku punya begitu banyak penggemar gay dan mereka begitu setia kepada saya dan mereka benar-benar mengangkat saya. Mereka selalu akan berdiri oleh saya dan saya akan selalu berdiri di samping mereka. Ini bukan hal yang mudah untuk membuat fanbase."[164] Dia mengucapkan terima kasih kepada FlyLife, sebuah perusahaan pemasaran Manhattan yang berbasis LGBT dimana label Interscope bekerja, dalam catatan kredit album The Fame, mengatakan, "Saya sangat mencintai kalian. Kalian adalah detak jantung pertama dalam proyek ini, dan dukungan dan kecemerlangan berarti bagi saya, saya akan selalu berjuang untuk tangan komunitas gay dengan tangan saya dan dengan tim yang luar biasa."[165] Salah satu pertunjukan televisi pertamanya adalah pada Mei 2008 di NewNowNext Awards, sebuah acara penghargaan ditayangkan oleh televisi jaringan LGBT Logo, di mana dia menyanyikan lagunya "Just Dance".[166] Pada bulan Juni tahun yang sama, dia menampilkan kembali lagu di acara San Francisco Pride.[167] Setelah The Fame dirilis, ia mengungkapkan bahwa lagu "Poker Face" adalah tentang biseksualitas nya. Dalam sebuah wawancara dengan Rolling Stone, dia berbicara tentang bagaimana pacarnya cenderung bereaksi terhadap biseksualitas, mengatakan "Fakta bahwa aku menjadi wanita, mereka semua terintimidasi oleh itu. Itu membuat mereka tidak nyaman. Mereka seperti, 'Saya tidak perlu memiliki cinta. Saya hanya senang dengan kau'."[53] Ketika dia muncul sebagai tamu di The Ellen DeGeneres Show pada Mei 2009, ia memuji DeGeneres untuk menjadi "sebuah inspirasi bagi perempuan dan untuk komunitas gay".[168] Ia menyatakan bahwa 11 Oktober 2009, National Equality March di mal nasional adalah "peristiwa paling penting dalam karirnya." Saat ia keluar, ia meninggalkan dengan gembira seraya berkata "Tuhan memberkati dan memberkati para gay",[57] serupa dengan 2009 MTV Video Music Awards untuk penerimaan Artis Baru Terbaik bulan sebelumnya.[169] Pada Human Rights Campaign Dinner, diadakan pada akhir pekan yang sama dengan rapat umum, ia melakukan cover John Lennon "Imagine" menyatakan bahwa "Aku tidak akan [bermain] salah satu lagu saya malam ini karena malam ini bukan tentangku, itu tentang kamu." Dia mengubah lirik asli lagu untuk mencerminkan kematian Matthew Shepard, seorang mahasiswa dibunuh karena seksualitasnya.[170]


Gaga mendesak keramaian saat penolakan kebijakan SLDN "Don't ask, don't tell" di 2010 Gaga menghadiri 2010 MTV Video Music Awards didampingi oleh empat anggota Angkatan Bersenjata Amerika Serikat (Mike Almy, David Hall, Katie Miller dan Stacy Vasquez). Semuanya, di bawah kebijakan militer AS "Don't ask, don't tell" (DADT), telah dilarang bekerja secara terbuka karena seksualitas mereka.[171] Selain itu, Gaga mengenakan gaun dibuat dari daging hewan yang mati saat penerimaan penghargaan.[139] Gaga berharap bahwa gaun tersebut, lebih luas dikenal sebagai "gaun daging", ditafsirkan sebagai pernyataan hak asasi manusia dengan fokus pada orang-orang dalam komunitas LGBT menambahkan bahwa "Jika kita tidak berdiri untuk apa yang kita yakini dan jika kita tidak berjuang untuk hak-hak kita, segera kita akan memiliki hak sebanyak daging di tulang kita sendiri."[142] Dia kemudian merilis tiga video YouTube untuk mendesak penggemarnya menghubungi Senator mereka dalam upaya untuk membatalkan kebijakan tersebut. Pada akhir September 2010, dia berbicara di rapat umum Servicemembers Legal Defense Network, "4the14K" di Deering Oaks Park di Portland, Maine. Hasil rapat umum menandakan jumlah-diperkirakan-sekitar 14.000 anggota dikeluarkan di bawah kebijakan DADT pada saat itu. Selama sambutannya, ia mendesak anggota Senat AS (dan khususnya, senator Republik dari Maine moderat, Olympia Snowe dan Susan Collins) untuk memilih mendukung undang-undang yang akan mencabut kebijakan DADT. Setelah acara tersebut, editor dari The Advocate berkomentar bahwa ia telah menjadi "pembela sengit nyata" untuk kaum gay dan lesbian,[172] yang Barack Obama telah janjikan.[173] Gaga baru-baru ini muncul di Europride, acara pan-Eropa internasional yang didedikasikan untuk masyarakat LGBT, diselenggarakan di Roma pada bulan Juni 2011. Dalam pidato hampir dua puluh menit,[174] dia mengkritik ketidak-toleran negara terhadap hak-hak gay di banyak negara Eropa dan menggambarkan homoseksual sebagai "revolusioner cinta"[175] sebelum melakukan persembahan akustik "Born This Way" dan "The Edge of Glory" di depan ribuan orang di Circus Maximus. Dia menyatakan bahwa "Hari ini dan setiap hari kita memperjuangkan kebebasan. Kita berjuang untuk keadilan. Kita memanggilnya untuk belas kasih, mencoba pengertian dan di atas semua yang kita inginkan kita berada dalam kesetaraan penuh sekarang."[176] Gaga mengungkapkan bahwa ia sering mempertanyakan mengapa dia mendedikasikan dirinya untuk "pidato gay" dan "bagaimana gay"-nya dia, dia mengatakan: "Mengapa pertanyaan ini, mengapa masalah ini begitu penting? Jawaban saya adalah: Saya anak keanekaragaman, saya satu dengan generasi saya, saya merasakan sebuah kewajiban moral sebagai wanita, atau seorang pria, untuk melatih potensi revolusioner saya dan membuat dunia tempat yang lebih baik." Dia kemudian bercanda: "Pada skala gay dari 1 sampai 10, saya seorang Judy Garland dengan skala 42."[177]